The 6th String

digital ocean banner

Daftar Sekarang dan dapatkan DigitalOcean $10 Credit Gratis!! [Code: TWITTER914]

Bagi sebagian orang yang kenal gw, mungkin juga kenal seberapa seneng gw memainkan alat musik bersenar enam ini 😀 (yaa meskipun sekarang udah ga aktif bermusik TT)

Sebagai gitaris yaa, pasti punya gitar fave lah yaa, hehe meskipun belom mampu beli sih sekarang mah, tapi nanti pasti akan (AMIN!! :D) Sekarang, gw mau nulis tentang beberapa dari gitar fave gw itu.

#1 Yamaha CV820 WB

Yang pertama gitar dari Yamaha, nama aslinya sih CV820 WB, tapi gitar ini juga dikenal dengan singature seriesnya Wes Borland (former guitaristnya Limp Bizkit – kemana tuh band sekarang yaa? hehe) Alesan kenapa gw naksir gitar ini, karena gitar ini all arround banget, hampir ideal dari yang gw pengenin ada di sebuah gitar (klo misalnya ada yang mau endorse gw ghahaha – yaa, atau minimal mah biki custom sendiri lah). Di gitar ini (menurut yang gw baca) kualitas kayunya oke, playability neck nya fast, pake range sound dari pickupnya lebar, (di buat custom sendiri sama Yamaha) pake tremolo dan locking nut nya, dan yang paling gw demen ni gitar tipe2 semi hollow body (ah mantep!!) hehehe..

Salah satu yang ngebuat gitar ini spesial, itu fiturFinger Clamp Quick Change Tremolo System. Salah satu hal yang ngebuat orang males pake tremolo, terutama yang tipe floating bridge, yaitu pada waktu ganti senar hehe, klo ga biasa katanya ribet banget coi. Bridge mesti diganjel-ganjel dulu, udah gitu abis di lock mesti di tune ulang lagi karena biasanya waktu, di lock ada senar yang ikut ketarik juga. Sekali ganti senar, klo naek KRL bisa pulang pergi Serpong – Tanah Abang tuh katanya *lebai :D*. Nah disini, Yamaha berinovasi, gimana caranya biar ganti senar di gitar bertremolo itu ga perlu sesusah itu. Lahirlah teknologi ini, sebenernya basicnya sih sama aja, cuma karena desain dari termolo dan locking nut nya yang luar biasa, jadi memudahkan penggantian senar. Finger Clamp Quick Change Tremolo di Yamaha CV820 WB ini meliputi :

  1. Desain bridge gitar yang memungkinkan kita, klo ganti senar di gitar ini, kita ga perlu repot-repot motong mata kait senar. Karena di kebanyakan bridge tremolo, apalagi di tipe-tipe Floyd Rose jadul, kita mesti motong mata kait senar, supaya bisa masuk dan dikunci di bridge.
  2. Locking nut yang terintegrasi sama lever-nya adi, klo mau muter ini nut ga perlu ribet-ribet nyari kunci l.

Gitaris yang gw tau make gitar ini selain Wes Borland sendiri tuh klo ga salah Enda-nya Ungu.
Buat spek lengkapnya bisa di liat di SINI.

#2 Gibson Darkfire


Yang kedua adalah Gibson Darkfire. ini adalah generasi kedua dari tipe Robot Guitar. Yang membuat gitar ini istimewa adalah, state of the art dari teknologi yang digunakan terus digabung dengan kualitas dan keindahan dari Gibson. Ngambil bentuk dari dasar model Les Paul, gitar ini boleh dibilang gitar yang lengkap dari soal sound, karena di pasang 3 pickup di dalem ini gitar. Burstbucker 3 di posisi bridge, P90H di posisi neck (FYI dua-duanya ditutup sama pickup cover dari carbon yang keren) dan sebuah piezoelectric di bagian bridge-nya, hampir mirip kaya yang ada di Parker Fly Deluxe sih cuma bedanya klo di Parker, piezoelectricnya dipasang di body, bukan di bridge.

Klo di list satu-satu, banyak banget fitur yang ngebuat Darkfire ini beda dari gitar-gitar konvensional pada umumnya, yaitu kaya Master Control Knob (MCK – bukan Mandi Cuci Kakus yaa? :hammer ) yaitu sebuah komputer canggih yang ditanam di dalam Darkfire yang bekerja untuk mengendalikan komponen dalam gitar ini (sound, tuning, streaming ke komputer, dsb). Terus fitur lain yang ga kalah keren adalah, adanya self tuning mechanism, yang bisa ngebuat gitar ini nyetem sendiri (lumayan nih, buat yang baru belajar maen gitar! ahaha), fitur ini dimungkinkan karena adanya motor kecil yang ditempatin di tuning machine head yang dikendalikan oleh MCK.

Alesan kenapa gw suka sama gitar ini pertama adalah bentuk sama warnanya :hammer: bentuknya Les Paul warnanya kombinasi merah marun dan hitam yang keren apalagi ditambah aksen kevlar karbon di pickup cover sama sama inlay-nya (beuh dedemenan gw banget dah ah! ahaha), klo soal feature sih jangan ditanya. Coba ditambahin tremolo model Bisgby, pasti mantep, tapi ga mungkin. Karena kalo bridge-nya diganti sama Bigsby, segala fitur MCK dan macem-macemnya pasti ga jalan, karena sensor suara untuk menjalankan MCK didalemnya trigger oleh piezoelctric yang ada dibridge (jadi selain buat menghasilkan emulasi suara akustik, dia berperan sebagai sensor suara). Tapi, gimanapun juga menurut gw ini tetep gitar yang sangat oke (um, agak lebai – tapi tetep oke :p)

Buat spek lengkapnya bisa di liat di SINI.

#3 Manson MB-1

Ini dia gitar sakti andalannya Matt Bellamy – gitarisnya MUSE. klo ngomong soal canggih-canggihan ini dia saingannya si Darkfire. Sebenernya gitar ini nih ga cuma satu jenis doang, karena si Matt Bellamy demen banget ngustom ni gitar, kaya masukin fuzz factory, atau efek wah atau synthesizer apalah ke dalam nih gitar, tapi versi standar yang dikeluarin buat retail sama Manson Guitar cuma yang ada Midi Controller, Fernandes Sustainer, sama kill switch nya (itu juga harganya £3399.00, dan mesti pre-order ckckck). Playability gitar ini slim dan fast, tapi berhubung Matt bukan shredder jadi ga pernah di perkosa sampe hamil nih gitar :hammer: hahahaha.

Buat spek lengkapnya bisa di liat di SINI.

#4 Fender Telecaster J5 with Bigsby

Ini gitar yang secara pribadi gw paling suka soundnya. Langsung jatuh cinta waktu, Ryan Hamzah – Gitarisnya Omelette pernah make ini. Bentuknya hampir sama dengan Telecaster normal kecuali di Headstock-nya yang lebih panjang (mungkin desainernya bikin sekalian buat nyengget rambutan pas musim rambutan kali yee hahaha) dan ngga berciri Fender “banget” dengan konfigurasi 3-3 (3 diatas – 3 dibawah kamsudnya). Dikeluarin sama custom shop-nya Fender, dan masuk ke dalam Artist Series, gitar ini di desain sama John 5 (bernama asli John William Lowery) mantan gitarisnya Marilyn Manson.

Buat spek lengkapnya bisa di liat di SINI.

#5 Marlique Ridho Hafiedz Signature Series

Rasanya ngga adil klo kita ngomongin macem-macem gitar luar negeri tapi ngga ngomongin gitar buatan anak bangsa. Ini dia salah satu gitar terbaik buatan anak bangsa. Awalnya merupakan proyek Ridho
Hafiedz sama Toien Bernadhie R. A. yang punya niat buat ngebikin suatu brand gitar buatan dalem negeri tapi dengan kualitas luar negeri. (FYI gitar ini merupakan satu-satunya gitar Indonesia – yang ngga direbranding – yang ada reviewnya di harmony central). Secara pricadi tipe Marlique yang paling gw suka adalah sama yang sering dipake sama Ridho Hafiedz (yang ada gambar bunga-bunganya :p)

Gw lupa ini spek nya yang series Rido Hafiedz apa yang Deluxe Series, tapi Marlique, secara struktur gitar ini emang agak ngga biasa, berbeda dari kebanyakan gitar yang pake mahoni atau maple, gitar ini menggunakan kayu Nyatoh (yang ternyata bejibun banyaknya di PUSPIPTEK). Necknya juga yang biasanya cuma 2 – 3 piece kayu, di gitar ini pake 5 lapis coi (klo ga salah buat memperkuat rigidity neck biar ga gampang bengkok). Buat pickup juga dia, pake pickup buatan Korea yaitu Tesla. Sayang brand ini udah di diskontinu, dan berubah nama jadi Radix, yaa eskipun series ini udah ga dikeluarin sama Radix, tapi spesifikasi beberapa gitar yang dikeluarin Radix ga jauh beda sama Marlique.

Gitaris yang gw tau pake Marlique selain Ridho Hafiedz ituuuu, Ersam D. Wijaya a.k.a cowonya Risti :p hehehe

2 Comments

Leave a Reply