Safety First

digital ocean banner

Daftar Sekarang dan dapatkan DigitalOcean $10 Credit Gratis!! [Code: TWITTER914]

Hari ini rasanya capek banget, di putuskan pulang tenggo ajah ngga usah lembur dulu. Berhubung jalanan agak sepi, iseng-iseng narik gas agak dalem. Lumayan seneng udah lama ngga ngebut haha. Barengan sama gw, ada motor Honda Beat yang kayanya “nantangin balap” ┬ásetiap gw salip dia pasti maksa nyalip lagi. Yaudah gw ladenin ajah, hehe. Tapi sengebut-ngebutnya gw, gw selalu mengusahakan safety riding. Ngga memaksakan untuk take over “lawan” kalau emang keadaannya ngga safe. Sampe di satu tikungan, meskipun kondisi gw di depan gw memelankan laju kendaraan gw karena tikungan itu lumayan blind spot. Ditambah kondisi jalan ke tempat kerja gw yang penuh truk tronton dan kontainer, lebih baik gw meminimalisir resiko. Eh si Honda Beat, malah napsu buat nyalip. Ngga cuma nyalip gw, tapi langsung beberapa kendaraan di depan gw. Gw berkata dalam hati, “bahaya banget.. itu orang ngga ada hati–hatinya”. Motor beat itu pun melaju terus meninggalkan gw jauh di belakang, lalu berbelok menuju tikungan selanjutnya. Ketika gw sampai di tikungan selanjutnya, kok terjadi kepadatan? gw pikir ada orang nyebrang, atau truk parkir sembarangan. Pas udah sampe TKP, ngga taunya Hodan Beat yang tadi balapan sama gw jatoh. Kayanya sih kaki nya keseleo tapi ngga fatal dan motornya pun ngga kenapa-kenapa, terlebih udah banyak warga yang data menolong orang itu.

Dalam hati gw bersyukur tadi ngga terus-terusan ngikutin orang itu. Amit-amit ngebayanginnya ajah males.

Safety first itulah kata yang selalu gw ingat-ingat ketika gw berkendara. Terlebih karena gw sendiri sudah beberapa kali mengalami kecelakaan dan yang terakhir adalah yang paling parah yang pernah gw alami. Gw sadar memang kesadaran dan kemampuan berkendara kebanyakan orang di Indonesia itu masih kurang, terlebih karena 3/4 dari kecelakaan gw diakibatkan karena keteledoran dari pengguna jalan lainnya. Entah apa yang ada dipikiran mereka tapi yang pasti menurut gw yang mereka tahu itu cuma gas dan gas, rem cuma di pake pas ada polisi kalau ngga udah sampe tujuan. Sangat-sangat membahayakan banget lah pengendara-pengendara itu, terutama kendaraan roda dua. Terlebih di daerah sekitar gw tinggal dan bekerja. Mungkin karena kurang pendidikan berkendara atau mungkin karena mental nya yang mental orang susah (mental seneng nyusahin orang). Yang paling parah kalau yang udah berkendara itu bocah-bocah ABG tengil yang duit bensin ajah masih minta sama emaknya. Yup, bocah-bocah alay (dan ngga cuma cowo, cewe-cewe ABG alay/cabe-cabean itu pun sama ajah parahnya) yang cuma modal motor batangan, kenalpot (sok) racing yang demen banget gebar-geber sono sini biar katanya dianggap keren, atau ngga celana super pendek bagi bocah-bocah cewe biar orang-orang pada ngeliatin dia punya paha (padahal mah dekil ngga keurus).

Gw sih ngga mempersalahkan mereka berkendara atau bagaimana, yang gw permasalahkan itu attitude nya dijalan raya. Udah lama banget gw engap sama tingkah orang-orang itu. Ngga pake helm, dan jaket, cuma pake sendal, salip kanan-kiri ngga pake liat spion. Entah apa yang ada di pikiran mereka? Dipikir sok ganteng banget kah? Kalau dikasih tau malah nyolot, nantangin manggil temen-temennya (ngga berani kalau sendiri).. Parah.. Apa orang tuanya juga ngga mengotrol apa yang di lakukan sama anak-anak mereka di luar sana? Yaa jangankan untuk mengontrol anak-anaknya main dimana, untuk ngajarin anak nya berkendara dengan baik dan benar atau bertata krama dan bersikap ajah ngga bisa, yaa ngga aneh juga kalau anaknya jadi seperti itu.

Pendidikan anak untuk bertata krama itu penting, sangat penting untuk digunakan disemua aspek kehidupan. Meskipun gw cuma seorang anak dari orang tua tunggal, tapi nyokap gw selalu ngajarin anaknya untuk bersopan santun dari kecil. Ngga terkecuali sama siapapun itu dan kapanpun itu. Meskipun gw juga masih banyak kekurangan, tapi ajaran nyokap masih sangat melekat di pikiran gw dan sebisa mungkin akan selalu gw jalanin itu.

Jalan raya adalah milik bersama, dan sudah sepatutnya kita sesama pengguna jalan saling menjaga agar semua bisa selamat sampai tujuan. Dimulai dari diri sendiri lah, pakai perlengakapan yang memang sudah semestinya, seperti helm, jaket, celana panjang, dan sepatu. Naik motor bukan mau berenang di pantai, yang cuma pake kaos kutang, celana hot pants, sendal sama kupluk. Hormati orang lain yang juga memakai jalan, jangan memaksakan untuk selalu di dahulukan dan dihormati tanpa mau menghormati.

Cheers

Leave a Reply